Risiko Malaria Warga NTT Meningkat Karena Kebiasaan Ini

Risiko Malaria Warga NTT Meningkat Karena Kebiasaan Ini.- Meski terjadi penurunan kasus malaria di Nusa Tenggara Timur, masyarakat tetap harus waspada agar tidak tertular penyakit yang dibawa nyamuk Anopheles ini.

Ada beberapa penyebab masyarakat NTT bisa terkena malaria. Kepala Puskesmas Silawan Agusto Lopez Martins mengungkapkan, penyebab pertama berasal dari faktor lingkungan.

”Daerah kami di sini banyak rawa. Maka, nyamuk mudah sekali berkembang biak. Apalagi setelah musim hujan, nyamuk begitu banyak. Pada momen ini, warga juga harus hati-hati,” kata Agusto usai meninjau penyuluhan malaria di Puskesmas Silawan, Atambua, Kabupaten Belu, NTT.

Selain faktor lingkungan, kebiasaan masyarakat NTT juga meningkatkan risiko terkena malaria. Mereka biasa keluar malam hari untuk mengobrol atau sekadar nongkrong.

”Sebaiknya, hindari keluar malam. Kalaupun keluar malam, warga disarankan memakai baju tertutup. Warga juga bisa menggunakan losion antinyamuk. Ini untuk menghindari gigitan nyamuk,” lanjut Agusto.

Persentase angka kematian malaria sebanyak 2,2 persen di Indonesia Timur. Angka ini mengalami penurunan dibandingkan tahun 2012 yang mencapai 4,7 persen, menurut data terakhir dari Kementerian Kesehatan pada tahun 2015.

Di Kabupaten Belu, kasus malaria menurun sebanyak 10,6 persen per 1000 penduduk tahun 2016. Data tahun sebelumnya, angka kematian mencapai 14 persen per 1000 penduduk. (sumber : Liputan6.com)

Info Pengobatan Herbal

Untuk pengobatan penyakit malaria dengan menggunakan herbal dan juga alami, anda bisa hubungi SATELIT HERBAL melalui Telp / SMS / WA di 0812.2442.9800 atau melalui BBM : D837fb57

Anda juga bisa mengunjungi website kami dengan Klik => Obat Malaria Herbal

Itulah informasi yang bisa kami sampaikan, semoga informasi yang kami sampaikan bisa bermanfaat untuk anda.

posted by. obatinfeksilambung.mkes.info